Cerita Mami Kenzie & Keana

Sharing is Caring!
Uncategorized

Kenzie Panas Tinggi

April 4, 2013
Udah 3 hari suhu badan Kenzie naik turun. Awalnya pas bangun tidur senin malem, badan Kenzie kok panas. Pas diukur suhunya 38.5DC. Panas banget. Langsung telepon papi buat beli parasetamol. Setelah beberapa jam panasnya agak turun. Tapi ga pernah ke suhu normal. Jam 3 pagi badannya makin panas 39.7DC. Ya ampun itu kulitnya sama telapak tangan panaaaaas banget. Gimana rasanya ya Kenzie suhu badannya segitu. Akhirnya minum parasetamol lagi. Selasa siangnya suhu masih turun naik aja.
Selasa malem suhu badannya tinggi lagi. Sampe >39DC. Ngeri banget, takut Kenzie kejang. Alhamdulillah Kenzie kuat, gak sampe kejang. Saya gak tau mesti gimana kalau Kenzie sampe kejang. Akhirnya Rabu pagi saya bawa ke dokter. Kata dokter belom bisa dipastikan sakit apa karena panasnya baru kurang dari 48 jam. Kalau saat panas keluar bercak merah kemungkinan roseola, tapi jika panas tinggi sampai 3/4 hari lalu suhu normal dan muncul bercak merah kemungkinan rubela. Saya sampai ditanya “ibu lagi hamil?” “Nggak dok.” “Soalnya kalau lagi hamil dan ternyata dedenya rubela takutnya ketularan. Kalau ibu kena rubela, janin bisa cacat”. Astaghfirullah serem banget ya efek dari rubela ini bagi ibu hamil 🙁 Alhamdulillah sampai sekarang di badan Kenzie gak muncul bercak merah. Akhirnya Kenzie dikasih obat untuk anti virus.

Nah ini ada link tentang campak, rubella, dan roseola
Campak:
http://mommiesdaily.com/2010/03/11/campak-rubella-dan-roseola-i/


Rubella
http://mommiesdaily.com/2010/03/18/campak-rubella-dan-roseola-ii/


Roseola
http://mommiesdaily.com/2010/03/24/campak-rubella-dan-roseola-iii/

Badan Kenzie panas banget setiap tengah malem sampai subuh. Di Rabu malem suhunya masih tinggi, 39.4DC. Tangan Kenzie nempel di perut tuh kerasa banget, tembus ke dalem baju. Kasiannya anak mami. Hari ini, Kamis, alhamdulillah suhu badannya udah mulai normal 37,6DC. Walo masih agak sedikit anget dari suhu biasanya.
Waktu hari Rabu ke dokter saya bener-bener kasian banget sama Kenzie. Baru kali ini Kenzie histeris banget pas lagi diperiksa. Kenzie kan gak mau lepas dari saya, sama papinya aja gak mau. Nah, pas ditaro ditempat tidur dia langsung nangis. Pas diperiksa mulut apalagi. Kenzie bener-bener ketakutan. Nangis sampe sesenggukan kata orang sunda mah. Baru kali ini saya lihat Kenzie nangis kaya gitu. Gak tega banget. Karena saya mau ngobrol dulu sama dokternya, saya kasih Kenzie ke papi. Tapi Kenzie masih nangis juga. Saya gendong lagi. Saya minta suster untuk ukur lingkar kepalanya, ditidurin lagi lah di tempat tidur. Nangisnya makin kenceng. Pas saya gendong Kenzie nangis sampe batuk dan akhirnya muntah banyak. Susu sama makanan keluar lagi. Gak tegaaaa. Sampe segitunya Kenzie ketakutan diperiksa 🙁
Setelah bersih-bersih, papi yang ngurus pembayaran dan pengambilan obat. Kenzie ngajakin pergi, badannya ngajakin keluar. Akhirnya saya bawa keluar RS. Dia minta saya jalan terus sampai ke jalan raya. Karena papi belom beres, saya mau masuk lagi ke RS, Kenzie nangis lagi. Saya ajak jalan lagi. Begitu saya mau masuk lagi, dia nangis lagi. Kenzie trauma ya? Kasian. :((
Sering saya lihat anak kecil yang ketakutan saat mau diperiksa. Anak-anak pada nangis kejer. Sekarang saya mengalaminya. Bener-bener ga tega liatnya. Semoga kalau harus ke dokter Kenzie ga sehisteris kemarin. Aamiin.
Selama sakit Kenzie jadi rewel. Sering ngerengek. Maunya digendong terus. Gak mau sama siapa-siapa. Tidur terus. Tapi Kenzie segini tuh pinter banget, rewelnya ga parah. Pas malem bobonya nyenyak. Ga nangis kejer yang ga berenti-berenti ataupun ngajakin begadang. Cuma maminya ga bisa kemana-mana soalnya mau mimi terus. Alhamdulillah hari ini  Kenzie udah mulai ceria. Mau jalan sendiri, ketawa, ngoceh. Seneng bisa liat senyum Kenzie dan denger suara ketawanya Kenzie.
Kenzie sayang cepet sembuh ya. Jangan sakit lama-lama. Mudah2an ini cuma demam aja, ga perlu kena roseola atau rubela. Mami sama papi ga tega liat Kenzie sakit. Sehat terus ya nak. Ceria lagi. Mami dan papi sayang Kenzie :*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *