Jumat, 09 September 2016

# 2nd pregnancy # cerita mami

2nd Pregnancy: 37 Weeks - Menghitung Hari

Menghitung hariiii detik demi detiiik.. Ealaaah kok malah nyanyi hehehe. Emang udah tinggal menghitung hari aja nih buat ketemu adek. Semingguan lagi insya Allah mami bakal lahiran. Gak kerasa ya udah mau lahiran lagi, perasaan baru kemaren liat hasil tespek garis dua. Hueehehe. Kok tau sih bakal semingguan lagi, kan baru juga 38 weeks minggu depan tuh. Hooh nih, mami kudu sc lagi. Dokter tidak menyarankan mami untuk lahiran normal karena posisi plasenta itu. Mami udah pernah cerita kan di postingan sebelumnya. Tak apalah yaaa pokonya sing lancar, selamat, sehat mami sama adek. Aamiin.


Liat deh perut mami, gede banget ya. Pada komennya, kembar bukan cha? Hahaha ngga kok, tiap diperiksa cuma ada 1 bayik cantik.

Kehamilan adek ini emang berbeda dari waktu hamil Aa. Ada beberapa kondisi yang bikin mami jadi parno. Yang pertama tentang posisi plasenta itu. Yang kedua mami mengalami kalsifikasi plasenta atau pengapuran plasenta. Nah loooh, apaan tuh coba. Mami kaget pas lagi di usg si dokter ngomong gini "Kok ada putih-putih sih di plasentanya, ini kalsifikasi plasenta nih" Apa pula kalsifikasi plasenta. Jadi menurut yang dijelaskan si dokter, plasenta mami mengalami pengapuran, plasentanya sudah seperti plasenta yang sebentar lagi si bayi bakal lahir. Jadi plasentanya udah lebih matang gitu dari yang seharusnya. Daaan menyebabkan penyerapan makanan ke bayik jadi gak sempurna. DANG!!! Ya Allah kenapa lagi ini. Kok bermasalah lagi sama plasentanya. Terus mami nanya dong, penyebabnya apa. Apa dari makanan yang mami makan. -hamil adek makan lebih sembarang daripada waktu hamil aa *bad mommy :(- Ternyata bukan karena dari makanan. Penyebabnya ga bisa diketahui, mungkin dari atas-atasnya kata dokter. Maksudnya mungkin saat mami dikandung, gizi ibu mami gak bagus. Huhuhu. disitu mami langsung sedih banget. Semoga walo mami makannya agak sembrangan tapi tetep lebih banyak yang sehatnya yang mami makan. Jadi adek sehat ya dek.

Untuk lebih jelasnya ini mami kutip ya tentang KALSIFIKASI PLASENTA dari ayahbunda.co.id

Perkapuran (kalsifikasi) bisa terjadi pada plasenta. Plasenta (ari-ari) yang bentuknya seperti bunga kol itu adalah salah satu organ kehamilan. Fungsinya menyalurkan makanan dan oksigen dari ibu kepada janin dan memproduksi hormon yang dibutuhkan selama kehamilan. Selain itu, sisa hasil metabolisme dalam tubuh bayi, disalurkan melalui plasenta masuk ke sistem pembuangan ibu

Normalkah perkapuran di plasenta? Sebenarnya normal, asalkan terjadi menjelang akhir kehamilan, atau sekitar minggu ke 38. Perkapuran itu tidak bersifat patologik - berhubungan dengan penyakit atau proses degeneratif.

Yang tidak normal? Jika perkapuran terjadi sebelum waktunya, yaitu sebelum trimester 3. Tidak ada korelasi langsung antara perkapuran dengan kematangan plasenta dengan kematangan plasenta yang lebih cepat. Namun, yang harus diwaspadai umumnya perkapuran itu terjadi akibat adanya trombus (gumpalan darah beku) yang bisa menyumbat pembuluh darah sehignga mengganggu aliran darah dari rahim ke plasenta.

Penyebab. Penyakit ibu misalnya hipertensi, preeklampsia berat, infeksi (misalnya toksoplasmatosis) atau APS (Anti Phospolipid Syndrome) - adanya antibodi abnormal yang menimbulkan pembekuan darah. Beberapa penelitian juga menemukan, perkapuran plasenta adalah akibat dari gaya hidup tidak sehat, seperti merokok dan minum minuman beralkohol.

Akibat. Perkapuran akan mengganggu pertumbuhan janin karena deposit (penumpukan) kalsium pada plasenta menyebabkan sebagian plasenta "mati" dan digantikan oleh jaringan ikat. Semakin banyak perkapuran, semakin sedikit jaringan normal plasenta yang tersedia untuk mensuplai oksigen dan nutrisi ke janin. Memperkeras atau menyumbat pembuluh darah. Memicu persalinan prematur, bila pertumbuhan janin terganggu dan ita tidak berkembang

Tindakan dokter. Dokter biasanya akan memberikan obat pengencer darah agar aliran darah yang membawa nutrisi dan oksigen dari ibu ke plasenta lalu ke janin menjadi lebih lancar.

Dampak bagi ibu. Dampak bagi ibu tidak ada dan belum tentu harus dioperasi. Dokter biasanya menyarankan induksi dengan pemantauan ketat kondisi janin. Jika terdapat stres pada janin, barulah dokter memilih caesar

Sumber: http://www.ayahbunda.co.id/kehamilan-gizi-kesehatan/gaya-hidup-tak-sehat-picu-plasenta-berkapur

Alhamdulillahnya perkapuran plasenta yang terjadi sama mami belom yang parah. Ada beberapa tingkatan sebenernya untuk mengetahui seberapa parah perkapurannya. Tapi dokter bilang yang terjadi sama mami masih aman. Cuma dia tetap menjelaskan efek dari perkapuran plasenta itu. Salah satunya berat badan bayi kurang saat dilahirkan karena kurang sempurnanya penyerapan nutrisi. Alhamdulillah nya berat adek masih bertambah setiap kali diperiksa. Rabu kemarin saat 37 week berat adek udah 2700gr. Naik 200 gr dari seminggu yang lalu. Dokter berharap minimal saat dilahirkan nanti berat adek bisa lah sampe 3 kg. Adek ini emang lebih kecil dibandingkan Aa. Pas Aa tuh 37 weeks beratnya 3100gr pas lahir sesuai sama hasil USG nya 3140gr.  Semoga nanti berat adek minimal sama dengan hasil USG, lebih baik lagi kalo ternyata lebih. Mami disuruh banyak makan sama dokter. Untungnyaaaaa mami laperan mulu sekarang. Mual udah gak ada.

Dokter menyarankan untuk lahiran di minggu ke 38. Menurut dia 37 minggu udah bisa sebenernya, tapi terkadang organ dalam bayi belum terlalu matang. Makanya dia menyarankan operasi SC di minggu ke 38. HPL mami kan 30 September 2016 nah dikurangi deh 2 minggu. Mami dah nentuin tanggal untuk SC. Kamar juga udah diurus. Tinggal dateng aja minggu depan ke rumah sakit. Hehehe.

Menjelang persalinan yang kedua ini mami ngerasa lebih tegang. Karena ada beberapa kondisi yang mami sebutkan tadi itu. Dokter juga menjelaskan setiap tindakan operasi ada resiko. Tapi dia menenangkan mami "Udah ya ga usah dipikirin, jangan stress. Yang penting doa. Banyak berdoa. Saya butuh banyak doa. Bukan untuk saya tapi untuk kamu." gitu kata dokternya. Iyah dok saya selalu berdoa dan minta didoakan oleh keluarga dan teman-teman.  

Nama adek gimana? Insya Allah nama adek udah ada. Aa juga udah setuju sama nama itu. Hehehehe. Semoga namanya membawa berkah ya dek. Nama yang jadi doa kami untuk adek.

Oh iya, berat mami belom dibahas ya. Mami sampe 37 weeks ini cuma naek 13 kilooo.. Pas aa 18 kilo. Hahaha. tapi tetep aja sih dari timbangannya mah beratan yang sekarang, 63 kg. Pas Aa mau lahiran 60 kilo berat mami. Start nya sih udah gede duluan. Wakakakakak.

Jadiiii sekarang ini mami udah tinggal menghitung hari aja. Hehehe. Mohon doanya ya semuanya. Semoga operasi berjalan lancar dan dimudahkan. Tidak perlu ada tindakan lain. Mami sama adek sehat selamat. Adek sehat sempurna ga ada kekurangan satu apapun. Aamiin.

Nanti mami pasti bakal ceritain proses melahirkan adek.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 

Follow Us @soratemplates